bumi buton indonesia

bumi buton indonesia
KEGIATAN SENI BUDAYA TRADISIONAL POSEPAA

Kamis, 02 Juni 2011

CERITA ASAL MULA LAHIRNYA NAMA "KULISUSU".


OLEH : MARZUKI ASINU 
\

Setelah Wa Kaa Kaa ditinggalkan saudaranya misannya yang bernama Muhammad Ali Idrus menuju Negeri Munajat atau Muna, Wa Kaa Kaa dinobatkan menjadi Raja Buton Pertama.
Seperti yang telah diriwayatkan dalam sejarah Budaya Buton, tidak berapa lama setelah Muhammad Ali Idrus tiba di negeri Munajat kawin dengan Wa Birah, putri Sangia Pure – Pure. Dari perkawinannya dikaruniai seorang putri yang diberi nama Wa Nambo Yi Tonto atau Wa Sala Bose. Kemudian Muhammad Ali Idrus digelar Maligana yang sekarang diabadikan menjadi nama sebuah desa di negeri Munajat atau Muna yakni Desa Maligana.

Di negeri Munajat, Muhammad Ali Idrus mendirikan sebuah pondok di pinggir pantai yang sebagian tiangnya berada di dalam laut. Namun tanpa sepengetahuannya dibelakang rumahnya ada sebuah kerang laut Raksasa (dalam bahasa Buton disebut Kamatuu Susu). Kerang raksasa tersebut setiap saat menyemprotkan air ke dalam pondok Muhammad Ali Idrus sehingga pondoknya tidak nyaman ketika sedang tidur atau beristirahat.

Akibat semprotan kerang laut Raksasa tersebut pondok Muhammad Ali Idrus selalu basah, maka Muhammad Ali Idrus meminta bantuan kepada sekelompok manusia untuk mencungkil kerang laut raksasa tersebut namun tidak berhasil.

Karena tetap gagal, maka Muhammad Ali Idrus mengadakan sayembara yang isinya ‘barang siapa dapat mencungkil kerang laut raksasa yang berada di belakang rumahnya maka akan dinikahkan dengan putrinya Wa Nambo Yi Tonto atau Wa Sala Bose.

Sayembara tersebut terdengar juga oleh seorang laki laki yang bernama Nggori-Nggori dari Bungku Sulawesi Tengah. Nggori – Nggori memiliki penyakit kulit (dalam bahasa Buton disebut Kuli Dambi) dan ingin mengikuti sayembara. Namun bagi Muhammad Ali Idrus bagaimanapun kondisi orang yang memenangkan sayembara tersebut akan tetap dikawinkan dengan putrinya.

Setelah mendapat persetujuan dari Muhammad Ali Idrus atau Maligana, maka Nggori – Nggori membawa tombak sebagai alat untuk mencungkil kerang laut raksasa atau Kamatuu Susu.

Dengan tekad yang kuat dan karena kesaktian yang dimilikinya, Nggori – Nggori mampu mencungkil kerang tersebut hingga melayang terbagi dua. Kulit yang sebelah jatuh di Sulawesi Tengah (daerah Bungku) yang saat itu masih wilayah kerajaan ternate dan kulit sebelahnya jatuh di Pulau Ereke yang saat itu masih wilayah Buton. Sampai sekarang Kulit Kerang itu masih ada dan diabadikan menjadi nama sebuah Ibu Kota wilayah Kecamatan Kulisusu, sekarang wilayah ini sedang diperjuangkan oleh para pewarisnya untuk menjadi ibu kota Kabupaten Buton Utara.****

1 komentar:

echu rayf mengatakan...

terima kasih buat penulis,