bumi buton indonesia

bumi buton indonesia
KEGIATAN SENI BUDAYA TRADISIONAL POSEPAA

Selasa, 15 November 2011

TARIAN BALABA DAN SENANDUNG KABANTI : "DUA BENANG UNTUK MERAJUK KEMBALI KEBUDAYAAN BUTON"

OLEH : SUMIMAN UDU  (KANDIDAT DR ANTROPOLOGI)



(Sebuah mimpi dari Botermarkt 19a Leiden, Belanda, 1 November 2011, 02:13 am)

Ketika generasi Buton mulai merasakan pentingnya mengenal identitas dirinya di tengah-tengah globalisasi kebudayaan, maka benang-benang kebudayaan Buton itu ingin kembali dirajut. Helai demi helai kembali dikumpulkan untuk menyulam kembali kebudayaan itu. Lalu, benang apakah yang bisa menyulam helai-helai kebudayaan Buton yang telah tersobek itu? Sehingga ia menjadi kebudayaan yang kelak dapat menjadi kebanggaan dan indentitas generasi anak-anak Buton ini? Pertanyaan-pertanyaan di atas, harus dikembalikan kepada kesadaran sejarah, terutama mengenai bagaimana leluhur Buton menyulam kebudayaan Buton itu?
Ketika menelusuri beberapa arsip kebudayaan Buton di Perpusatakaan Universitas Leiden, maka jejak leluhur itu pelan-pelan terungkap. Beberapa tulisan tentang kaбanti dapat dilihat disini, misalnya kaбanti “Anjonga Yinda Malusa” menjadi salah satu buku yang tentunya sangat penting untuk dibaca. Di negeri kincir angin inilah, kesadaran bahwa, kebudayaan Buton masih memiliki benang yang dapat digunakan untuk menyulam kebudayaan itu, sehingga dapat dinikmati kembali oleh generasinya saat ini. Namun, ketika dendang kaбanti hanya satu-satunya yang digunakan untuk membangun kebudayaan Buton, maka tentunya itu akan meninggalkan dimensi fisik generasi Buton. Di situlah baru disadari bahwa leluhur Buton membangun kebudayaan Buton melalui tiga dimensi, yaitu (a) fisik (manusia dan alam), (b) pikiran, dan (c) jiwanya. Oleh karena itu, untuk kepentingan tiga dimensi itulah, tarian balaba dan senandung kaбanti menjadi sangat relevan sebagai benang penyulam kebudayaan Buton itu.
Pembangunan kebudayaan Buton, harus dibangun dari individu-individu yang menjadi genesari Buton itu sendiri. Dengan demikian, untuk membangun kebudayaan Buton, harus dikembalikan kepada bagaimana leluhur Buton membangun kebudayaannya. Di sinilah, tarian balaba dan senandung kaбanti penting untuk kembali dihidupkan dalam masyarakat Buton dewasa ini. Karena melalui tarian balaba, anak-anak Buton akan diajarkan bagaimana bertahan dalam berbagai terpaan globalisasi kebudayaan. Strategi pertahanan balaba menjadi sangat relevan dalam menghidupkan kebudayaan Buton. Melalui tarian balaba fisik anak-anak Buton akan memiliki kekuatan dan ketepatan dalam berbagai tindakan mereka. Melalui tarian balaba gerakan tubuh mereka akan menjadi sangat lentur, sehingga mereka tidak menjadi bangsa yang kaku, bangsa yang merasa menang sendiri, bangsa yang benar sendiri. Melalui tarian balaba inilah, generasi Buton dapat memahami potensi fisiknya sebagai dimensi yang lahir.
Malalui tarian balaba, generasi Buton membuat kebersamaan, merangkai kekuatan, disiplin, dan ketegasan dalam mengambil keputusan. Dalam tarian kehidupan yang ia mainkan, haruslah tetap dalam dimensi irama kebutonan. Kekuatan, semangat, rasa percaya diri, tertanam di kedalaman pemikiran anak-anak Buton dimasa depan. Sehingga mereka memiliki jiwa sastria yang tangguh sebagai orang Buton, yang rela berkorban untuk kebenaran dan kebudayaannya. Yang mau berkarya sesuai dengan keahliannya masing-masing, namun semua anak-anak Buton, memiliki nilai-nilai dari dua benang kebudayaan ini, yaitu tarian balaba dan senandung kaбanti.
Dengan demikian, kepribadian orang Buton, tidak cukup hanya dengan tarian balaba karena itu tidak akan sempurna, tetapi juga harus berada dalam dendang senandung kaбanti untuk menyempurnakan kekuatan yang ada dalam tarian balaba itu dengan kelembutan cinta dan nilai-nilai kemanusiaan, nilai-nilai humanism pobinci-binciki kuli yang menjadi landasan filosofi dari dua benan kebudayaan itu.
Dua benang inilah yang kemudian harus dihidupkan kembali dalam tatanan orang-orang atau generasi muda Buton. Karena balaba melatih fisiknya dan kaбanti akan mengkonstruksi pemikiran dan jiwa anak-anak Buton. Misalnya, senandung kaбanti Anjonga  Yinda Malusa itu harus kembali dilantunkan untuk mengiringi setiap gerak tarian balaba dalam kehidupan orang Buton. Senandung kaбanti yang menanamkan nilai-nilai kebutonan, senandung kaбanti yang mengajarkan tentang identitas kebutonan. Karena konsep keseimbangan jiwa akan dilatihkan dalam berbagai senandung kaбanti dan keseimbangan fisik akan diajarkan dalam derap langkah kuda-kuda balaba yang kokoh, sehingga anak-anak Buton memiliki kekuatan, berdiri, tegas, tegap seperti batu karang, dan memiliki kelembutan seperti awan, seperti batu karang yang tak pernah takluk dan seperti belaian awan yang tak pernah kasar.
Dalam lantunan senandung kaбanti dan tarian balaba itulah, pribadi-pribadi Buton itu harus dirajut, pribadi-pribadi Buton itu harus menemukan diri dan kediriannya, menemukan kebutonannya, sehingga menjadi orang Buton akan merasa memiliki tentang kebutonan. Pribadi-pribadi Buton yang memiliki kebanggaan akan identitas dirinya. Pribadi-pribadi yang kuat, pribadi-pribadi yang ulet dalam menjalani kehidupannya dalam konteks kehidupan modern saat ini.
Dengan demikian, masyarakat Buton saat ini membutuhkan dua benang kebudayaan itu, untuk menyulam berbagai benang kebudayaan itu dalam pribadi-pribadi Buton yang kuat dan utuh. Untuk itu, dibutuhkan lembaga tarian balaba yang dapat dimasuki oleh semua generasi muda Buton. Di dalam lembaga kebudayaan itulah, senandung kaбanti kembali dilantunkan mengiringi setiap gerakan tarian balaba. Sebab ajaran moral dan kebajikan harus kembali dihidupkan, dan tentunya sulaman ini kemudian diharapkan dapat menanamkan nilai-nilai dasar identitas kebutonan yang humanis universal. 
Kalau kita menoleh ke belakang, maka tradisi kaбanti hampir memenuhi seluruh aktifitas kebudayaan Buton, pembelajaran tentang nilai-nilai disampaikan melalui senandung kaбanti, tidak salah kalau leluhur Buton memiliki banyak kaбanti dan salah satu contohnya yang dapat ditemukan di perpustakaan Universitas Leiden adalah naskah kaбanti Anjonga Yinda Malusa” karangan Haji Abdul Ganiu atau yang di dunia Melayu Malaysia lebih dikenal dengan panggilan Haji Puteh. Di samping itu, tentunya masih banyak naskah-naskah Buton yang dapat dieksplorasi di perpustakaan Universitas Leiden ini.
Pertanyaannya adalah, mungkinkan dimasa depan, bangsa Buton memiliki kemampuan untuk memiliki lembaga Balaba dan kaбanti yang dapat dijadikan sebagai ruang konstruksi nilai-nilai budaya Buton. Sebab jika dua benang kebudayaan itu dapat diwujudkan, maka di masa depan, orang-orang Buton akan kembali menemukan dirinya dan bangga pada identitas kebutonannya. Sekurang-kurangnya, tarian balaba dan senandung kaбanti ini, kelak dapat merajut pemikiran dan pemahaman anak-anak Buton tentang kehidupannya. Sehingga anak-anak Buton tetap berdiri kokoh dalam terpaan kebudayaan global yang terus menerus menggerus kebudayaan-kebudayaan kecil di dunia. Anak-anak Buton memiliki kekuatan untuk tetap bertahan dengan kepribadiannya, dan kelak akan lahir pemimpin-pempimpin Buton yang punya mimpi untuk kebesaran budaya dan bangsanya.
Kita tengoklah, bagaimana bangsa Jepang mampu mewarisi semangat samurai dan bunga seruni dalam kepribadian anak-anak bangsanya. Memiliki visi, misi, kekuatan, disiplin, ketegasan, keberanian, komitmen, konsisten dan semangat dalam membangun diri dan kebudayaan mereka. Bagaimana bangsa Jepang mencintai nilai-nilai kemanusiaan di dalam kekuatan samurai mereka. Samurai yang memiliki sisi membunuh, ternyata memiliki dimensi cinta selembut bunga serunai. Demikian juga bangsa Buton membangun kekuatan fisik, pikiran dan jiwa dalam tarian balaba dan senandung cinta yang dilantunkan dalam setiap bait-bait kaбanti.
Mungkinkan, kita dapat meramu nilai-nilai tradisional kita dalam dua benang kebudayaan itu? Dan mungkinkan kita dapat menerima globalisasi dalam dimensinya yang lain, sebagaimana Jepang memiliki kepribadian sebagai orang Jepang, tetapi memiliki penguasaan teknologi yang tinggi, yang harus diakui di dunia timur maupun di dunia barat. Semoga bangsa Buton kembali menemukan dirinya, kembali menarikan balaba dan melantunkan senandung kaбanti.  Merebut masa depan mereka, teknologi, ilmu pengetahuan, kesenian. Sebagaimana Leluhur Buton mencetak sejarah bahwa sekolah penerjemahan pertama di Nusantara itu pertama kali berada di Buton, yang menurut Mike seorang Belanda yang ayahnya masih temannya Almarhum La Ode Manarfa, lembaga pendidikan itu berdiri sekitar abad 15 belas. Suatu pencapaian dan prestasi leluhur Buton yang harus digapai kembali oleh anak-anaknya hari ini. Semoga, amin.*****
 Sumber :
http://pusatstudiwakatobi.blogspot.com/2011/11/tarian-balaba-dan-senandung-kaanti-dua.html